Peribahasa

hasil penyelidikan pada tahun 1980 yang belum disunting rapi

0001- 0100

0001:  Ada air, adalah ikan.

 

Makna: Apabila ada sesebuah negeri, maka ada pulalah rakyatnya.

 

Sama erti: Ada padang, ada belalang.

Contoh: Mereka menyangka kawasan dingin bersalji seperti Greenland itu tidak didiami orang, tetapi sebenarnya tempat itu didiami oleh orang Eskimo, seperti kata orang ada air, adalah ikan.

 

 

0002:  Ada aku dipandang hadap, tiada aku dipandang belakang.

 

Makna: Kasih sayang hanya waktu berhadapan saja, tetapi jikalau berjauhan maka selalunya dilupakan.

 

Sama erti: Ibarat bunga, sedap dipakai, layu  dibuang.  

 

Contoh:  Dia itu bercakap saja manis, tetapi kalau waktu kita tidak ada dia akan cepat berpaling tadah; ….

 

 

0003:  Ada angin, ada pokoknya (pohonnya).

 

Makna: Segala sesuatu mestilah ada asal mulanya.

 

Sama erti: 1.  Jika hulunya keruh, hilirnya pun keruh juga.  2. Usul menunjukkan asal. 3.  Daun mengenalkan pohonnya. 4.  Buruk perahu, buruk pengkalannya.

 

Contoh: Tiap-tiap sesuatu yang ada di dunia ini tidak kekal kejadiannya.  Begitulah juga ia mempunyai permulaan kejadiannya, bagaikan `ada angin, ada pokoknya’.

 

 

0004: Ada bangkai, adalah haring.

 

Makna: Ada perempuan jahat, adalah lelaki jahat yang mengunjunginya.    

 

Sama erti: 1.  Ada bau, adalah bangkai. 2.  Ada bangkai, adalah ulat.  3.  Di mana anjing menyalak, di situlah biawak menenjal.

 

Contoh: Setiap malam terdapat ramai orang-orang lelaki yang pergi ke kawasan pelacuran itu, kerana di situ terdapat ramai pelacur-pelacur yang masih muda.  Hal ini umpama, `ada bangkai, adalah haring’.

 

 

0005: Ada batang, cendawan tumbuh.

 

Makna: Tiap-tiap negeri ada undang-undang dan adat resamnya masing-masing.

 

Sama erti: 1.  Lain lubuk, lain ikannya. 2.  Lain padang, lain belalang.

 

Contoh: Kevin Barlow telah dijatuhkan hukuman bunuh akibat mengedar dadah di Malaysia, walupun beliau adalah rakyat Australia, kerana `ada batang, cendawan tumbuh’.

 

 

0006: Ada batang mati, adalah cendawan tumbuh.

 

Makna: Di mana juga kita tinggal, akan ada rezeki kita.

 

Sama erti: 1.  Rezeki helang tak akan dapat musang. 2.  Ulat di dalam batu lagikan hidup.

 

Contoh: Di atas bumi Allah ini, ke mana sahaja kita pergi, kita akan mendapat rezeki darinya, kerana `ada batang mati, adalah cendawan tumbuh’.        

                  

 

0007: Ada beras, taruh dalam padi.

 

Makna: Rahsia hendaklah disimpan baik-baik.

 

Sama erti: 1. Pandai makan, pandailah simpan.  2.  Kelip-kelip terbang malam. 3.  Biar pecah di perut, jangan pecah di mulut.

 

Contoh: Adalah menjadi suatu kesalahan besar apabila rahsia kerajaan dibocorkan.  Maka setiap anggota Dewan Rakyat dan Dewan Undangan Negeri mestilah bersikap `ada beras, taruh dalam padi’.

 

 

0008: Ada biduk, serempu pula.

 

Makna: Tidak puas dengan apa yang sudah dimiliki.

 

Sama erti: 1.  Bagai Belanda minta tanah. 2. Seperti anjing menggonggong tulang.  3.  Diberi betis, hendak paha.

 

Contoh: Ramai di kalangan masyarakat kita yang telah memiliki harta untuk hidup, namun tetap berusaha untuk menambahkan lagi harta itu.  Mereka ini dapatlah diibaratkan `ada biduk, serempu pula.

 

 

0009: Ada bukit, ada paya.

 

Makna : Ada baik, ada jahat; ada miskin, ada kaya.

 

Sama erti: 1.  Ada sama dimakan, tak sama ditahan. 2.  Tiada gading yang tak retak.

                        

Contoh: Allah menjadikan isi alam ini dengan sifatnya yang berlawanan.  Ada baik, ada jahat, ada miskin, ada kaya, ada bahagia dan ada pula yang derita.   Segalanya ini bagaikan `ada bukit, ada paya’.

 

 

0010: Ada gula, ada semut.

 

Makna: Di tempat orang mudah mendapat rezeki, banyaklah orang berkumpul.

 

Sama erti: Ada padi masak, adalah pipit.

 

Contoh: Perpindahan kaum belia dari desa ke kota semakin bertambah, pada setiap tahun.  Hal ini adalah ekoran daripada kegiatan perindustrian yang giat dijalankan di sana, yang menyediakan berbagai peluang pekerjaan.  Maka kota sekarang ini ibarat kata `ada gula, ada semut’, yang menjadi tumpuan memperolehi pendapatan.

 

 

0011: Ada hari, ada nasi.

 

Makna: Asal masih hidup, tentu akan beroleh rezeki.

 

Sama erti: 1.  Ada nyawa, ada rezeki.  2.  Ada umur, ada rezeki.

 

Contoh: Emak selalu menasihatkan anak-anaknya agar tekun berusaha untuk mencari rezeki, selagi masih hidup, kerana `ada hari, ada nasi’.

 

 

0012: Ada hari, ada panas, ada hari, boleh balas.

 

Makna: Perbuatan jahat itu sewaktu-waktunya akan mendapat balasan juga.

 

Sama erti: 1. Tangan mencincang, bahu memikul.  2.  Ada ubi ada batas, ada hari ada  balas.

 

Contoh: Tentera Rusia telah menyerang hendap pasukan Mujahidin di kawasan pergunungan itu.  Sejak peristiwa yang menyedihkan itu, pasukan Mujahidin telah berazam untuk membalas serang kerana `ada hari, ada panas, ada hari, boleh balas’.   

         

 

0013: Ada jarum, hendaklah ada benangnya.

       

Makna: Tiap-tiap suatu itu, ada pasangannya.

 

Peribahsa sama erti: 1.  Asal ada, kecil pun ada.  2.  Ada laut, ada perampok.  3.  Bagai bumi dengan langit.

 

Contoh: Allah menjadikan alam ini dengan sifatnya yang berpasangan, misalnya apabila dijadikan syurga, maka dijadikan juga neraka, kerana apabila `ada  jarum, hendaklah ada benangnya. Sengalanya ini adalah untuk menunjukkan akan kesempurnaan dan

keadilan ciptaannya.

 

 

0014: Ada kerak, ada nasi.

                                             

Makna: Tiap-tiap sesuatu kejadian itu, tentu ada bekasnya.

 

Sama erti: Bermain pisau, luka.

 

Contoh: Guru agama itu selalu berpesan kepada anak-anak muridnya agar berhati-hati ketika bertindak sesuatu, kerana segala tindak tanduk kita akan meninggalkan kesan sama ada ke atas diri sendiri ataupun orang lain.  Ini adalah kerana apabila `ada kerak, ada

nasi’.

 

 

0015: Ada laut, ada perampok.

 

Makna: Tiap-tiap sesuatu itu, ada pasangannya.

 

Sama erti: 1.  Asal ada, kecil pun ada.  2.  Ada jarum, hendaklah ada benangnya.  3.  Bagai bumi dengan langit.

 

Contoh: Kesempurnaan dan keadilan makhluk ciptaan Allah, dapat dilihat pada sifatnya yang berpasangan, bagaikan `ada laut, ada perampok’.

 

 

0016: Ada nasi (bernasi) di balik kerak.

 

Makna: Masih ada sesuatu yang belum diselesaikan atau belum diperhatikan.

 

Sama erti: Tiada

 

Contoh: Anis telah dimarahi oleh guru mata pelajaran Ilmu Hisabnya kerana masih belum menyelesaikan sebahagian daripada kerja rumah yang diberikan.  Sungguhpu Anis tidak melakukan sebarang kesalahan bagi kerja rumah yang dibuatnya, tetapi gurunya itu masih menganggapkan kerjanya bagaikan `ada nasi di balik kerak’.

 

 

0017: Ada nyawa, ada rezeki.

 

Makna: Asal masih hidup, tentu akan beroleh rezeki.

 

Sama erti: 1.  Ada umur, ada rezeki.  2.  Ada hari, ada nasi.  3. Ulat di dalam batu, lagikan  hidup.

 

Contoh: Pak Mat telah berusaha dengan begitu tekun sekali untuk menambahkan pendapatannya dari tangkapan ikan, demi bagi menyara anaknya yang ramai.  Namun, usaha gigihnya itu tidak mendatangkan hasil, terutama di musim tengkujuh.  Walau bagaimanapun, Pak Mat tetap berkeyakinan bahawa selagi `ada nyawa, ada rezeki’.

 

 

0018: Ada persembahan, ada kurnia.

 

Makna: Berbuat baik dibalas baik.

 

Sama erti: 1.  Orang berbudi, kita berbahasa. 2.  Orang campak bunga, takkan kita  campak tahi.

 

Contoh: Emak selalu berpesan kepada anak-anaknya supaya sentiasa berbudi bahasa dan bersopan-santun terhadap orang-orang yang lebih tua, kerana `ada persembahan, ada kurnia’ dan jangan bersikap sombong terhadap mereka pula.

 

 

0019: Ada rotan, ada duri.

 

Makna: Dalam kesenangan tentulah ada kesusuhannya.

 

Sama erti: Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang tepian. 

 

Contoh: Di dalam kehidupan yang sementara ini, kita hendak sentiasa beringat bahawa di antara kesenangan dan kesusahan itu adalah silih berganti, bak `ada rotan, ada duri’, yang segalanya adalah ujian Allah terhadap makhluknya.

 

 

0020: Ada rupa, ada harga.

 

Makna: Harga barang menurut rupanya.

 

Sama erti: Daripada daun, kenallah pohonnya.

 

Contoh: Noriza telah dipinang dengan mas kahwin yang mahal kerana beliau adalah di antara gadis yang cantik sekali di kampung itu, bak kata orang `ada rupa, ada harga’.     

 

 

0021: Ada sampan hendak berenang.

 

Makna: Sengaja bersusah payah.

 

Sama erti: 1. Bagai buluh ditarik songsang.  2.  Anak badak dihambat-hambat. 3.  Beranak tak berbidan.  4.  Menjerat leher sendiri. 5.  Mendukung biawak hidup. 6.  Tiada beban, batu digalas.  7.  Tahan jerat, songsang kepala.

 

Contoh: Hassan telah dimarahi oleh majikannya kerana membuat kerja yang disuruh secara yang sukar, bak `ada sampan hendak berenang’.  Ini melambatkan kerja yang dibuatkannya.

 

 

0022: Ada seperti tampaknya apung-apung.

 

Makna: Barang yang dihajati telah ada, tetapi belum tentu dapat diambil atau dipakai.

 

Sama erti: 1.  Biduk ada, pengayuh tiada. 2. Hajat hari nak peluk gunung, apa daya tangan tak sampai.

 

Contoh: Zaidi berada di dalam keadaan `ada seperti tampaknya apung-apung’ apabila dia bercita-cita ingin meminang anak Encik Abdullah, tetapi belum mencukupi simpanan wangnya.

 

 

0023: Ada sirih hendak makan sepah.

 

Makna: Ada yang baik, hendakkan yang buruk.

 

Sama erti: Tiada.

 

Contoh: Encik Haris telah mempunyai kereta baru yang cantik, tetapi masih berkeinginan untuk membeli kereta lama yang buruk itu.  Sikap Encik Harith ini bagaikan `ada sirih, hendak makan sepah’.

 

 

0024: Ada tangga hendak memanjat tiang.

 

Makna: Berbuat sesuatu dengan tidak menurut aturan.

 

Sama erti: 1.  Belum beranak, berbisan dahulu. 2.  Belum duduk, sudah berlunjur. 3.  Belum beranak, sudah ditimang.  4.  Dahulu disorak, kemudian ditolak.

 

Contoh: Tukang kebun itu telah dimarahi oleh tuannya kerana bekerja dengan tidak mengikut peraturan yang ditetapkan oleh tuannnya, lalu dianggap `ada tangga, hendak memanjat tiang’.    

  

 

0025: Ada ubi ada batas, ada masa boleh balas.

 

Makna: Perbuatan jahat itu sewaktu-waktunya akan mendapat balasan juga.  Aspek-aspek di dalam perbincangan ini, seperti versi lain, sinonim, antonim, ulasan peribahasa  dan ayat yang menggunakan peribahasa adalah sama seperti di dalam perbincangan di atas.

 

Sama erti:

 

Contoh: 

 

 

0026: Ada ubi ada talas, ada budi ada balas.

 

Makna: Berbuat baik dibalas baik, berbuat jahat dibalas jahat; tiap-tiap aksi ada reaksinya.

 

Sama erti: Kalau baik disebut baik, kalau jahat, jahatlah.

 

Contoh: Ketua kampung itu telah mengingatkan anak-anak buahnya agar jangan bertindak keterlaluan di kehidupan bermasyarakat kerana `ada ubi ada talas, ada budi ada balas’.

 

 

0027: Ada udang di balik batu.

 

Makna: Ada sesuatu maksud yang tersembunyi di sebalik sesuatu perbuatan.

 

Sama erti: 1. Masak di luar, mentah di dalam.  2.  Berlurah di balik pendakian. 3.  Dalam kilat ada kilau.

 

Contoh: Lelaki yang datang pada waktu senja ke rumah Tuan Haji Hashim agak mencurigakan kerana daripada tindak tanduknya seolah-olah `ada udang di balik batu’.

 

     

0028: Ada ulam hendaklah ada sambalnya.

 

Makna: Tiap-tiap sesuatu itu ada pasangannya.

 

lihat 0013

 

 

0034: Ada umur, ada rezeki.

 

Makna: Asal masih hidup, tentu akan beroleh rezeki.

 

Aspek-aspek lain di dalam perbincangan mengenai peribahasa ini adalah sama dengan perbincangan yang telah  dibuat pada peribahasa di atas (No. 11).

 

Sama erti:

 

Contoh: 

 

 

0035: Ada wang abang sayang, tak ada wang abang payah.

 

Makna: Kasih sayang hanya kerana memandang harta benda.

 

Sama erti: 1. Ada wang abang sayang, tak ada wang  abang melayang.  2.  Hidung dicium, pipi digigit.

 

Contoh: Puan Aziah dituduh sanggup menjadi isteri muda Encik Zainal semata-mata kerana suaminya itu seorang yang kaya. Perkahwinan itu hanya akan kekal selagi Encik Zainal kaya kerana bagi Puan Aziah `ada wang abang saya, tak ada wang abang payah’.

 

 

0036: Ada wang abang sayang, tak ada wang abang melayang.

 

Makna: Kasih sayang hanya kerana memandang harta-benda.

                          

Aspek-aspek  lain di dalam perbincangan ini seperti aspek sinonim, antonim, ulasan peribahasa dan ayat yang  menggunakan peribahasa ini, adalah sama seperti di dalam  perbincangan mengenai peribahasa di atas (nombor 35).

 

 

0037: Adakah buaya menolak bangkai?

 

Makna: Seorang jahat  tentu akan berbuat jahat, kalau ada kesempatan.

 

Sama erti: 1.  Apa lagi ular sawa berkehendak ayamlah.  2.  Baung tidak menolak seluang.

 

Contoh: Sebagai seorang bekas banduan akibat  kegiatan jenayah, Encik Mid pasti akan terus melakukan  lagi kegiatan jenayah selepas dibebaskan kerana `adakah  buaya menolak bangkai’.

 

 

0038: Adakah duri dipertajam?

 

Makna: Orang cerdik tidak guna diberi nasihat; musuh tidak perlu diberi pertolongan.

 

Sama erti: 1.  Buang bunga ke jirat.  2.  Bagai mencurah air ke daun  keladi.  3.  Itik diajar berenang. 4.  Batu direbus tak akan empuk. 5.  Menabur benih di atas batu. 6.  Membuang garam ke laut. 7.  Memberi laut kepada orang membantal.  8.  Seperti hujan jatuh ke pasar.

9. Bagai melepaskan anjing tersepit.

 

Contoh: Cikgu Hashim sering memberikan nasihat kepada pelajar-pelajarnya agar berhati-hati ketika  memberikan sebarang bantuan, baik yang berupa wang,  tenaga, ilmu ataupun nasihat kalau tidak diperlukan  kerana `apakah duri dipertajamkan’.

 

 

0039: Adapun kata ada pangkalnya.

     

Makna: Tiap-tiap suatu itu ada asal-usulnya.

 

Sama erti: 1.  Daripada daun, kenallah  pohonnya. 2.  Daripada buah, kenallah  pokoknya.  3.  Usul menunjukkan asal.

 

Contoh: Kewujudan sesuatu benda atau kejadian  di dalam dunia ini pasti mempunyai asal usul kejadiannya.   Adalah mustahil sesuatu  itu bersifat sedia ada, tanpa  permulaannya, kerana `adapun kata, ada pangkalnya’.

 

 

0037: Adakah buaya menolak bangkai?

 

Makna: Seorang jahat tentu akan berbuat jahat, kalau ada kesempatan.

 

Sama erti: 1.  Apa lagi ular sawa berkehendak ayamlah.  2  Baung tidak menolak seluang.

 

Contoh: Sebagai seorang bekas banduan akibat  kegiatan jenayah, Encik Mid pasti akan terus melakukan  lagi kegiatan jenayah selepas dibebaskan kerana `adakah  buaya menolak bangkai’.

 

 

0038: Adakah duri dipertajam?

 

Makna: Orang cerdik tidak guna diberi nasihat; musuh  tidak perlu diberi pertolongan.

 

Sama erti: 1.  Buang bunga ke jirat.  2.  Bagai mencurah air ke daun  keladi.  3.  Itik diajar berenang. 4.  Batu direbus tak akan empuk. 5.  Menabur benih di atas batu. 6.  Membuang garam ke laut. 7.  Memberi laut kepada orang membantal.  8.  Seperti hujan jatuh ke pasar. 9.Bagai melepaskan anjing tersepit.

 

Contoh: Cikgu Hashim sering memberikan nasihat kepada pelajar-pelajarnya agar berhati-hati ketika  memberikan sebarang bantuan, baik yang berupa wang,  tenaga, ilmu ataupun nasihat kalau tidak diperlukan  kerana `apakah duri dipertajamkan’.

 

 

0039: Adapun kata ada pangkalnya.

     

Makna: Tiap-tiap suatu itu ada asal-usulnya.

 

Sama erti: 1.  Daripada daun, kenallah  pohonnya. 2.  Daripada buah, kenallah  pokoknya.  3.  Usul menunjukkan asal.

 

Contoh: Kewujudan sesuatu benda atau kejadian  di dalam dunia ini pasti mempunyai asal usul kejadiannya.   Adalah mustahil sesuatu itu bersifat sedia ada, tanpa  permulaannya, kerana `adapun kata, ada pangkalnya’.

 

 

0040: Adat bersendi syarak, syarak bersendi adat.

 

Makna:

 

Sama erti:

 

Contoh:

 

 

0041: Adat bersendi syarak, syarak bersendi kitabullah.

 

Makna: Pergaulan di dalam masyarakat hendaklah sesuai dengan adat dan syarak.

 

Sama erti: 1.  Air orang disauk, ranting orang  dipatah, adat orang diturut.  2.  Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung.  3.  Masuk kandang kambing mengembek, masuk kandang

kerbau  menguak.  4.  Adat yang kawi, syarak yang  lazim.

 

Contoh: Setiap orang apabila merantau ke negeri orang, hendaklah dapat menyesuaikan diri dengan keadaan masyarakat di situ, iaitu dari segi resam kehidupannya, kerana `adat bersendi syarak, syarak bersendi kitabullah.

 

 

0042: Adat bernegeri memagar negeri; ada berkampung  memagar kampung.

 

Makna: Tidak mementingkan diri sendiri.

 

Sama erti: 1.  Seperti sumbu pelita membakar diri menerangi yang lain.

 

Contoh: Ketua kampung itu sentiasa bertungkus lumus memikir dan berusaha untuk memajukan taraf  kehidupan anak-anak buahnya tanpa sebarang kepentingan untuk diri sendiri, kerana dirinya itu bagaikan `ada  bernegeri memagar negeri, adat berkampung memagar kampung’.

 

 

0043: Adat bertentu, bilang beratur.

 

Makna: Segala pekerjaan harus dilakukan menurut peraturan yang sudah ada.

 

Sama erti: 1.  Adat diisi, lembaga dituang. 2.  Hidup dikandung adat, mati dikandung tanah. 3.  Berbilang dari satu, mengaji dari alif.

 

 

Contoh: Kementerian Pelajaran telah menetapkan beberapa peraturan untuk dikuatkuasakan di sekolah menengah untuk membendung masalah disiplin yang semakin ketara sekarang.  Maka setiap pelajar dikehendaki mematuhinya agar tidak menerima hukuman, kerana `adat bertentu, bilang beratur’.

 

 

0044: Adat di atas tumbuh, pusaka di atas tempat.

 

Makna: Tiap-tiap orang yang akan membicarakan hal adat sesebuah negeri hendaklah dengan benar-benar mengetahui asal-usul adat itu supaya terhindar dari kekeliruan dan salah faham.

 

Sama erti: 1.  Masuk kandang kambin mengembek, masuk kandang lembu menguak  2.  Adat sepanjang jalan, cupak sepanjang betung.

 

Contoh: Demi perpaduan negara, setiap rakyat seharusnya mengenali dan memahami adat resam kaum yang lain agar tidak timbul sebarang kekeliruan, kerana `adat di atas tumbuh, pusaka di atas tempat’.

 

 

0045: Adat diisi, janji dilabuh.

 

Makna: Adat harus dijalankan, persetujuan harus ditepati.

 

Sama erti: 1.  Kata itu kota.  2.  Kerbau dipegang pada tali, manusia dipegang pada kata  janji. 3.  Biar mati anak, jangan mati adat.

 

Contoh: Setiap anak-anak muda wajar sekali mengenali dan mengamali adat budaya bangsa mereka yang  diwarisi daripada nenek moyang mereka, di samping bersikap jujur terhadap sebarang janji kerana `adat diisi, janji dilabuh’, demi mempertahankan maruah bangsanya.

 

 

0046: Adat diisi, tembaga dituang.

 

Makna: Mengerjakan sesuatu hendaklah menurut apa yang diadatkan.

 

Sama erti: 1.  Adat bertentu, bilangan  beratur. 2.  Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung.  3.  Hidup dikandung adat, mati dikandung tanah.

 

Contoh: Perbuatan membuang kasut ketika menziarahi rumah orang-orang Melyu adalah tindakan menuruti adat masyarakatnya, kerana `adat diisi, lembaga dituang’.

 

 

0047: Adat dipakai baru, kain dipakat usang.

 

Makna: Adat yang baik, kalau diikuti, akan mengangkat darjat orang mengikutinya itu, kerana kalau adat dipakai selalu, maka barulah tampaknya.

 

Sama erti:1. Dek suka berkapuh ijuk, nan adat dituruti.  2. Kalau asal benih yang baik, jatuh ke laut menjadi pulau.

 

Contoh: Setiap anggota masyarakat seharusnya mengamali segala adat warisan bangsa yang baik, demi  meningkat darjat seseorang anggota masyarakat, di samping keseluruhan masyarakatnya, kerana ‘adat dipakai baru, kain dipakai usang’.

 

 

0048: Adat dunia balas membalas, syariat palu memalu.

 

Makna: Yang baik dibalas dengan yang baik dan yang buruk dibalas dengan yang buruk; manusia yang hidup mestilah bertolong-tolongan antara satu sama lain.

 

Sama erti: 1.  Wangi bak bunga, busuk bak tahi. 2.  Ringan sama dijinjing, berat  sama dipikul.  3.  Seperti aur dengan tebing.

 

Contoh: Di dalam kehidupan bermasyarakat, kita hendaklah bersikap bertolak ansur dan bantu membantu, kerana segala perbuatan kita pasti menerima balasan ataupun ganjaran, sebagai mana `adat dunia balas membalas, syariat palu memalu’.

 

 

0049: Adat gajah terdorong.

 

Makna: Orang yang berkuasa kerap kali menyalahgunakan kekuasaannya.

 

Sama erti: 1.  Harap pagar, pagar yang makan padi. 2. Umpama pisau di tangan kanan, mentinum di tangan kiri. 3.  Apa kata kukur, nyiur juga yang binasa.  4.  Anak-anak kecil menjadi makan ikan-ikan besar.

 

Contoh: Presiden Soekarno pada asalnya adalah seorang pejuang kemerdekaan Indonesia yang bercita-cita  ingin meninggikan taraf hidup rakyatnya.  Namun apabila beliau berkuasa, beliau telah menggunakan kedudukannya untuk kepentingan diri, bagaikan `adat gajah terdorong’ pula jadinya’.

 

 

0050: Adat juara kalah memang.

 

Makna: Tiap-tiap usaha ada laba ruginya.

 

Sama erti: 1.  Belum tahu lagi, ayam sedang berlaga. 2.  Belum cuba, belum tahu.

 

Contoh: Walaupun pasukan bolasepak negara adalah merupakan bekas johan Pestabola Merdeka dan menerima pula latihan di luar negeri, namun di dalam pertandingan pada tahun ini, mereka telah tewas dengan teruk sekali, kerana `adat juara kalan menang.

 

 

0051: Adat lama pusaka usang.

 

Makna: Adat yang tak berubah-ubah sejak zaman-berzaman.

 

Sama erti: 1.  Dianjak layu, dibubut (dianggur) mati. 2.  Asal ayam hendak lesung, asal itik hendak ke perlimbahan. 3.  Diasak (pindah) layu, dicabut mati.  

 

Contoh: Amalan membuangkan kasut ketika memasuki ke dalam rumah, adalah `adat lama pusaka usang’ di kalangan orang-orang Melayu, yang telah diwarisi sejak zaman-berzaman.

 

 

0052: Adat lurah timbunan sarap.

 

Makna: Orang yang berpangkat atau berpengaruh biasanya menjadi tempat tumpuan orang mengadukan halnya.

 

Sama erti: 1.  Adat teluk, timbunan kapal.  2.  Adat gunung, tempatan kabut.  3.  Busut juga yang ditimbuni anai-anai.

 

Contoh: Adli telah dilantik menjadi pegawai daerah yang baru di kawasan itu, dan kini dia sering menerima  cemuhan daripada masyarakat di situ kerana `adat lurah timbunan sarap’.

 

 

0053: Adat memakai, syarak mengata.

 

Makna: Adat yang tidak sesuai dengan hukum Tuhan dan tidak selaras dengan keadaan masa tidaklah guna  dipertahankan, kerana adat harus takluk kepada hukum syarak.

 

Sama erti: 1.  Hidup dikandung adat, mati dikandung tanah.  2. Biar mati anak, jangan mati adat.

 

Contoh: Adat mandi safar yang dahulunya sering diadakan di negeri Melaka, tidak lagi diamalkan kerana tidak sesuai dengan suasana masa sekarang, akibat `adat memakai, syarak mengata’.

 

 

0054: Adat muda menanggung rindu.

 

Makna: Orang hidup harus menanggung berbagai-bagai percubaan (senang, susah, sakit dsb).

 

Sama erti: 1.  Minum air, serasa duri.

 

Contoh: Sejak kekasihnya melanjutkan pelajaran ke seberang laut, Ahmad sentiasa sahaja termenung kerana`adat muda menanggung rindu’.

 

 

0055: Ada orang mengail, kalau ikan terlepas, tentulah besar.

 

Makna: Usaha yang besar, kalau tidak berhasil, tidaklah mendatangkan malu.

 

Sama erti:       

 

Contoh: Sungguhpun projek yang dijalankan oleh Pak Saad gagal, tetapi dia tidak sedikit pun merasa malu kerana `adat orang mengail, kalau ikan terlepas, tentulah besar’.

 

 

0056: Adat pasang berturun naik.

 

Makna: Apa juapun benda di dunia ini tak tetap keadaannya.

 

Sama erti: Zaman beralih, musim bertukar.

 

Contoh: Allah menciptakan segala makhluknya di dalam keadaan yang sementara dan sifatnya tidaklah kekal, bagalkan `adat pasang berturn naik’.

 

 

0057: Adat penuh ke atas, syarak penuh ke bawah.

 

Makna: Adat itu sebutan yang besar, tetapi boleh dilonggarkan, sedangkan hukum Tuhan tidak boleh diubah-ubah dan orang mesti mematuhinya.

 

Sama erti:

 

Contoh: Upacara peminangan di dalam masyarakat sekarang boleh dijalankan sama ada menurut adat ataupun tidak, tetapi amalan mengerjakan sembahyang mestilah mengikut hukum yang telah ditentukan, kerana `adat penuh ke atas, syarak penuh ke bawah’.

 

 

0058: Adat periuk berkerak, adat lesung berdedak.

 

Makna: Tiap-tiap usahan memerlukan ketabahan dan kerajinan.

 

Sama erti: 1.  Sabar penghilang penat, tekun pembawa dekat  2. Alang-alang mandi biar basah.  3. Kalau tidak dipecah ruyung, di manakan dapat sagunya.  4.  Tinggi  disusupi, rendah dilangkahi.

 

Contoh: Perdana Menteri telah menyeru rakyat agar tekun berusaha demi meningkatkan lagi penghasilan negara kerana `adat periuk berkerak, adat lesung berdedak’.   

 

 

0059:  Adat pulau limburan pasang.

 

Makna:

 

Sama erti: 1.  Hidup bagai aur dengan tebing. 

 

Contoh: Kalau kita ingin hidup dengan penuh keamanan dan ketenteraman dalam masyarakat yang  berbilangan bangsa dan agama ini, perlulah antara kita saling membantu dan saling memerlukan antara satu sama lain supaya sikap bekerjasama dapat dikekalkan

bagaikan adat pulau limburan pasang.

 

 

0060: Adat sepanjang jalan, cupak sepanjang betung.

  

Makna:

 

Sama erti: Hidup ditanggung adat.

 

Contoh: Untuk menjalani kehidupan dengan penuh sempurna dan dapat diterima oleh  masyarakat, seharusnyalah kita sentiasa berpegang kepada adat yang ada kerana dalam kehidupan kita bagaikan `adat sepanjang  jalan, cupak sepanjang betung’.

 

 

0061: Adat teluk timbunan kapal.

 

Makna:

 

Sama erti: Adat muda menanggung rindu.

 

Contoh: Ramli semestinya menasihatkan anaknya yang sentiasa bermenung setelah tidak dapat menjawab soalan dalam ujian persekolahannya kerana sudah adat teluk timbunan kapal.

 

 

0062: Adat tua menahan ragam.

 

Makna:

 

Sama erti: Adat tua penuh sabar didada.

 

Contoh: Pak Mat terpaksa menderita dengan  perangai anak-anaknya yang tidak menyenangkan hatinya  kerana banyak yang melanggar kesopanan dalam keadaan  `adat tuan menahan ragam’.

 

 

0063: Adat yang kawi, syarak yang lazim.

 

Makna :

 

Sama erti: Adat yang berdiri, syarak yang  berlari.

 

Contoh: Seseorang yang hidup dalam masyarakat Melayu dan Islam mempunyai adat yang tersendiri seperti  semasa makan, berkunjung ke rumah jiran dan sebagainya, tetapi pada masa yang sama ia juga tertakluk kepada  undang-undang syarak yang dilaksanakan kerana `adat yang  kawi, syarak yang lazim’.

 

 

0064: Adat yang menurun, syarak yang mendaki.

 

Makna:

 

Sama erti: Adat di bawah syarak di atas.

 

Contoh: Sebagai seorang yang ingin berjaya dalam menghadapi sebarang kemungkinan, seharusnya ia tidak hanya bergantung kepada adat sahaja kerana `adat yang menurun, syarak yang mendaki’ yang sanggup menghadapi serba kemungkinan.

 

 

0065: Agak-agak bertutur malam hari.

 

Makna:

 

Sama erti: Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya.

 

Contoh: Seseorang yang menjadi ahli pembahas ketika berhujah mestilah berhati-hati kerana bila  tersilap bercakap, akan digunakan balik sebagai hujahnya, maka kata-katanya tak ubah seperti `agak-agak bertutur  malam hari’.

 

 

0066: Agak lebih dari agih.

 

Makna:

 

Sama erti: Ayam bertelur sebiji riuh sekampung.  

 

Contoh: Seseorang yang selalu bercakap walaupun tidak diminta dan tidak berkenaan biasanya tidak dipercayai oleh orang lain kerana hanyalah `agak lebih dari agih’.

 

 

0067: Agih-agih kungkang.

 

Makna:

 

Sama erti: Seperti lilin membakar diri.

 

Contoh: Sebagai seorang ibu, Ramlah rela berkorban apa saja untuk kebaikan anaknya sehingga kadang-kadang beliau tidak tidur malam dan pengorbanan ini bagi agih-agih kungkang.

 

 

0068: Agung susut, pengah masih.

 

Makna:

 

Samaerti: Tiang pandak hendak menyamai tiang  panjang.

 

Contoh: Ramli yang telah tidak terpilih dalam pilihanraya lepas walupun menang sebelum ini, masih bersuara megah di hadapan orang ramai seperti peribahasa `agung susut pongah masih’.

 

 

0069: Air beriak tanda tak dalam.

 

Makna:

 

Sama erti: Tong berbunyi tandanya kosong.

 

Contoh: Karim selalu menyuarakan kata-katanya bila bersama kawannya tetapi sering tidak diendahkan oleh  mereka kerana kawan-kawannya tahu bahawa air beriak tanda tak dalam.

 

0070: Air besar, batu bersirak.

 

Makna:

 

Sama erti: Angin datang pohon menari, ribut  datang pohon tumbang.

 

Contoh: Rumah tangga aman kini sudah tidak aman dan menjadi berpecah kerana satu perselisihan besar telah  terjadi dan keadaan ini sudah lazim kerana bila `air  besar, batu akan bersibak’.

 

 

0071: Air besar sampan tak hanyut.

 

Makna :

 

Sama erti: Akar  tak berpijak di bumi, pucuk tak sampai ke langit.  

 

Contoh: Halim hampir menjadi gila setelah  segala yang dilakukannya untuk memikat hati Minah tidak  berhasil dan keadaan ini tak ubah seperti `air besar sampan tak hanyut’.

                      

 

0072: Air cucuran atap, jatuhnya ke pelimbahan.

 

Makna :

 

Sama erti: Bagaimanaacuan, begitulah kuihnya.

 

Contoh: Salmiah tidak harus merasa risau kerana kalah dalam pertandingan nyanyian lalu walaupun hasratnya untuk mewarisi akat ibunya kerana `air cucuran atap jatuhnya ke pelimbahannya’ juga.

 

0073: Air dalam berenang, air dangkal bercebok.

 

Makna :

 

Sama erti: Ukur baju pada badan sendiri.

 

Contoh: Walaupun berpendapatan yang tidak  seberapa, Kamal selalu berbelanja secara berlebih-lebihan  tanpa melihat dirinya yang seharusnya sedar bahawa semasa `air dalam, bolehlah berenang dan bila air dangkal,  hendaklah bercebok’.

 

 

0074: Air dalam karang menonggok, setanggi campur  kemenyan, gula tertumpah pada kanji.

 

Makna:

 

Sama erti: Ringan tulang berat perut.

 

Contoh: Semenjak bertapak dalam usaha  perniaganya dengan usaha yang gigih dan berpenat selalu,  Wan Hamid telah mula bersinar hidupnya seperti `air yang  dalam karang menonggok dan gula tertumpah pada kanji’.

 

 

0075: Air dalam terenang. 

 

Makna:

 

Sama erti:

 

Contoh: Sejak beristeri dengan gadis pujaannya, Nik Aziz mula bahagia dan tenteram kehidupan hariannya tanpa sebarang ganguan dan kehidupannya kini tak ubah seperti `air dalam terenang’.

 

 

0076: Air dicincang tiada putus.

 

Makna :

 

Sama erti: Carik-carik  bulu ayam, lama-lama bercantum kembali.

 

Contoh: Pernah satu ketika, Ashaari bergaduh dengan abang kandungnya tetapi selang beberapa hari, mereka berdua berbaik semula seperti dulunya.

 

 

0077: Air di daun keladi.

 

Makna:

 

Sama erti: Ketam mengajar anaknya berjalan betul.

 

Contoh: Walaupun telah dua tahun Jamhari menasihatkan adiknya yang masih suka mencuri tapi sejak itu juga adiknya itu memekakkan telinga dan segala nasihat Jamhari itu bagai `mencurah air ke daun keladi saja.’

 

 

0078: Air didih menganak sungai.

 

Makna:

 

Sama erti: Manusia mudah lupa daratan.

 

Contoh: Kalau kita ingin membelanjakan pendapatan  kita, seharusnya kita mengingati hari  belakang kerana kalau terlalu ikut hati tentunya kita ingin berbelanja untuk herhibur dengan berlebihan sedangkan kita harus sedar bahawa air didih menganak sungai.

 

 

0079: Air digenggam tiada tiris.

 

Makna:

 

Sama erti:  Ukur baju pada badan sendiri.

 

Contoh: Semenjak Mohad Fadli kecurian wangnya dengan banyak, maka ia mula berjimat dan berhati-hati berbelanja sekadar apa yang patut seperti `air digenggam  tiada tiris’.

 

 

0080: Air diminum sembiluan.

 

Makna:

 

Sama erti: Pecah kapai putus suai.

 

Contoh: Sukriah sudah tidak seperti dulu lagi kerana badannya kini menjadi kurus kering, apa yang  dimakannya tidak seberapa dan `air yang diminum terasa  sembiluan’.

 

 

0081: Air diminum terasa duri, nasi dimakan terasa  sekam.

 

(sama dengan peribahasa `Air diminum sembiluan’)

 

 

0082: Air ditetak tiadakan putus.

 

(sama dengan peribahasa `Air dicencang tiada putus’)

 

 

0083: Air di tulang bumbungan, turunnya ke cucur atap.

 

(sama dengan No. 72).

 

0084: Air gedang menghanyutkan.

 

Makna:

 

Sama erti: Diam-diam ubi semakin berisi.

 

Contoh: Kamal, kawan Rashidi yang sering  memperli kepadanya kerana sifatnya yang lebih pendiam  berbanding dengan mereka tetapi mereka seharusnya tidak lupa bahawa air gedang menghanyutkan.

 

 

0085: Air jernih, ikannya jinak.

 

Makna:

 

Sama erti: Air tenang, ikan bermain.

 

Contoh: Rakyat Malaysia telah terpuji sebagai  rakyat yang ramah dan cepat mesra dan bertepatan dengan  negeri ini sendiri yang aman dan tak ubah seperti ikan  yang jinak dalam air yang jernih.

 

 

0086:  Air keruh, limbat keluar.

 

Makna:

 

Sama erti: Menangguk di air keruh.

 

Contoh: Peperangan yang tidak berkesudahan di Lubnan telahmenimbulkan keadaan yang tidak aman dan  keacau bilau yang mana keadaan sebegini telah  dieksploitasi sepenuhnya oleh setengah negara asing dengan tindakan seumpama air keruh limbat keluar.

 

 

0087: Air lalu kubangan tohor.

 

Makna:

 

Sama erti: Akar putus, daun pun kering.

 

Contoh: Sebagai seorang yang bekerja makan gaji (gaji bulanan), Shariff yang mempnyai keluarga yang besar  itu terpaksa mencari kerja sambilan kerana duit gajinya bagaikan air lalu kubangan tohor.

 

 

0088: Air laut hijau siapa celup?

 

Makna:

 

Sama erti: Air ada pasang, ada surutnya.

 

Contoh: Kamarulzaman yang besar dan kuat  tenaganya telah insaf setelah ditewaskan oleh seorang  yang lebih kecil daripadanya dalam satu pertandingan  tinju dan beliau kini sedar bahawa sekuat-kuat dirinya tidak dapat juga mewarnakan laut.

 

 

0089: Air mata jatuh ke dalam.

 

Makna:

 

Sama erti: Air mata jatuh ke perut.

 

Contoh: Walaupun selama ini orang hanya melihat Roslina sentiasa riang dan gembira bila bersama, tetapi sebenarnya hatinya selalu sedih dan bila ia menangis, air matanya jatuh ke dalam.

 

 

0090: Air mata jatuh ke perut.

 

(sama dengan peribahasa `Air mata jatuh ke dalam’).

 

 

0091: Air mudik sungai semua telah diranai.

 

Makna:

 

Sama erti: Tidak mengenang pasang dan surut.

 

Contoh: Setelah baru saja mendapat kerja yang tidak seberapa, Mazlan sudah mula pandai menghias dirinya dengan membeli barang-barang yang mahal-mahal dan keadaan dirinya tidak ubah seperti air mudik sungai, semua telah diranai.

 

 

0092: Air orang disauk, ranting orang dipatah, adat orang diturut.

 

Makna:

       

Sama erti: Masuk  kandang kambing mengembek, masuk kandung kerbau menguak.

 

Contoh: Sebagai orang baru dalam masyarakat ini, dia hendaklah mempelajari segala peraturan dan  undang-undang yang diamalkan supaya diterima oleh masyarakat tempatan kerana adat kita bagaikan air orang disauk, ranting orang dipatah dan adat orang diturut.

 

 

0093: Air pun ada pasang surutnya, takkan pasang selalu dan surut sentiasa.      

 

Makna:

 

Sama erti: Tidak ombak bergelora sepanjang  masa.

 

Contoh: Usahlah kita bersedih kerana nasib kita hari ini agak malang berbanding dengan orang lain,  mungkin esok kita akan lebih bergembira dari orang lain dan orang yang bergembira hari ini pun tidaklah selamanya  kerana air ada pasang surutnya.

 

 

0094:  Air sama air menjadi satu, sampah ke tepi juga.

 

Makna:

 

Sama erti: Enggang sama enggang, pipit ke bawah juga.

 

Contoh: Dalam satu perselisihan keluarga, Fauzi cuba memihak kepada salah seorang anggota keluarga itu  tetapi kemasukannya itu tidak ke mana kerana bila keluarga itu baik semula, Fauzi telah tidak dipentingkan lagi kerana perbuatan beliau hanyalah seperti air sama air, sampah ke tepi juga.

 

 

0095: Air setitik dilautkan, tanah seketul digunungkan.

 

Makna:

 

Sama erti: Sedikit hujan banyak yang basah.

 

Contoh: Sikap Maimunah seperti air setitik dilautkan, tanah seketul digunungkan menyebabkannya disisih oleh masyarakatnya sendiri kerana masyarakat sedar bahawa sikapnya itu telah banyak merosakkan keharmonian hidup bermasyarakat.

 

 

0096: Air surut kapar (sampah) hilir bersama, air pasang ia tersangkut.

 

Makna:

 

Sama erti: Seperti kacang lupakan kulit.

 

Contoh: Mohd. Zaki merasa cukup menyesal kerana pada masa susah dulu dia bersama seorang kawannya sama-sama menghadapinya, tapi bila kawannya telah menjadi senang, dia telah dilupakan dan dia merasakan dirinya  bagai sampah yang hilir bersama bila air surut tapi bila  pasang, sampah telah tersangkut.

 

 

0097: Air susu dibalas dengan air tuba.

 

Makna:

 

Sama erti: Beri bunga dibalas tahi.

 

Contoh: Zakaria tidak pernah menyangka bahawa Rosli kawannya itu sanggup merampas tunangannya sendiri sedangkan sebelum ini, Zakariah  pernah mengajarkan bagaimana untuk memikat wanita dan ia rasakan perbuatan Rosli seperti air susu dibalas air tuba.

 

 

0098: Air tawar secawan ditunangkan ke dalam laut, takkan dapat menghilangkan masinnya air laut.

 

Makna:

 

Sama erti: Berat mata memandangkan berat lagi bahu memikul.

 

Contoh: Sebagai satu bangsa yang bertamadun dan dapat mengadakan b096: Air surut kapar (sampah) hilir bersama, air pasang ia tersangkut.

 

Makna:

 

Sama erti: Seperti kacang lupakan kulit.

 

Contoh: Mohd. Zaki merasa cukup menyesal kerana pada masa susah dulu dia bersama seorang kawannya sama-sama menghadapinya, tapi bila kawannya telah menjadi senang, dia telah dilupakan dan dia merasakan dirinya bagai sampah yang hilir bersama bila air surut tapi bila  pasang, sampah telah tersangkut.

 

 

0097: Air susu dibalas dengan air tuba.

 

Makna:

 

Sama erti: Beri bunga dibalas tahi.

 

Contoh: Zakaria tidak pernah menyangka bahawa Rosli kawannya itu sanggup merampas tunangannya sendiri sedangkan sebelum ini, Zakariah pernah mengajarkan bagaimana untuk memikat wanita dan ia rasakan perbuatan Rosli seperti air susu dibalas air tuba.

 

 

0098: Air tawar secawan ditunangkan ke dalam laut, tidak akan dapat menghilangkan masinnya air laut.

 

Makna:

 

Sama erti: Berat mata memandangkan berat lagi  bahu memikul.

 

Contoh: Sebagai satu bangsa yang bertamadun dan dapat mengadakan b096: Air surut kapar (sampah) hilir bersama, air  pasang ia tersangkut.

 

Makna:

 

Sama erti: Seperti kacang lupakan kulit.

 

Contoh: Mohd. Zaki merasa cukup menyesal kerana  pada masa susah dulu dia bersama seorang kawannya sama-sama menghadapinya, tapi bila kawannya telah menjadi  senang, dia telah dilupakan dan dia merasakan dirinya  bagai sampah yang hilir bersama bila air surut tapi bila  pasang, sampah telah tersangkut.

 

 

0097: Air susu dibalas dengan air tuba.

 

Makna:

 

Sama erti: Beri bunga dibalas tahi.

 

Contoh: Zakaria tidak pernah menyangka bahawa Rosli kawannya itu sanggup merampas tunangannya sendiri sedangkan sebelum ini, Zakariah pernah mengajarkan bagaimana untuk memikat wanita dan ia rasakan perbuatan Rosli seperti air susu dibalas air tuba.

 

 

0098: Air tawar secawan ditunangkan ke dalam laut, takkan dapat menghilangkan masinnya air laut.

 

Makna:

 

Sama erti: Berat mata memandangkan berat lagi bahu memikul.

 

Contoh: Sebagai satu bangsa yang bertamadun dan dapat mengadakan b096: Air surut kapar (sampah) hilir bersama, air pasang ia tersangkut.

 

Makna:

 

Sama erti: Seperti kacang lupakan kulit.

 

Contoh: Mohd. Zaki merasa cukup menyesal kerana pada masa susah dulu dia bersama seorang kawannya sama-sama menghadapinya, tetapi bila kawannya telah menjadi senang, dia telah dilupakan dan dia merasakan dirinya bagai sampah yang hilir bersama bila air surut tetapi bila  pasang, sampah telah tersangkut.

 

0098: Air tawar secawan ditunangkan ke dalam laut,  takkan dapat

menghilangkan masinnya air laut.

 

Makna:

 

Sama erti: Berat mata memandangkan berat lagi  bahu memikul.

 

Contoh: Sebagai satu bangsa yang bertamadun dan dapat mengadakan b096: Air surut kapar (sampah) hilir bersama, air  pasang ia tersangkut.

 

Makna:

 

Sama erti: Seperti kacang lupakan kulit.

 

Contoh: Mohd. Zaki merasa cukup menyesal kerana pada masa susah dulu dia bersama seorang kawannya sama-sama menghadapinya, tetapi bila kawannya telah menjadi senang, dia telah dilupakan dan dia merasakan dirinya bagai sampah yang hilir bersama bila air surut tetapi bila pasang, sampah telah tersangkut.

 

 

Leave a Comment

Please note: Comment moderation is enabled and may delay your comment. There is no need to resubmit your comment.